fbpx
Base-Transceiver-Station-840x420 (1)

Perbedaan Arsitektur Base Transceiver Station (BTS) 4G dan 5G

Halo, Alan Lovers! Dalam industri telekomunikasi yang terus berkembang, teknologi seluler telah melalui evolusi yang signifikan dari generasi ke generasi. Dua generasi terakhir yang mendominasi adalah 4G (LTE) dan 5G, yang memberikan peningkatan luar biasa dalam kecepatan, kapasitas, dan kualitas layanan komunikasi nirkabel. Di balik kemajuan ini, terdapat perbedaan mendasar dalam arsitektur Base Transceiver Station (BTS) yang digunakan dalam jaringan 4G dan 5G.

Artikel ini akan membahas perbedaan arsitektur Base Transceiver Station antara 4G dan 5G.

Perbedaan Arsitektur Jaringan 4G vs 5G

4G diperkenalkan pada tahun 2009 dan memantik tren seperti Internet of Things (IoT) dan pertumbuhan besar-besaran ponsel pintar. Saat kita beralih ke 5G, ada baiknya membandingkan perbedaannya dengan pendahulunya, yaitu 4G. Kesamaan antara 4G dan 5G termasuk teknologi yang digunakan:

  1. IP Terpadu
  2. Integrasi yang mulus antara jaringan broadband LAN/WAN/PAN dan WLAN

Salah satu spektrum yang digunakan oleh 5G adalah 4G LTE. Namun, perbedaan keseluruhan antara keduanya sangat besar.

SpecificationTeknologi 4GTeknologi 5G
Data bandwidth2 Mbps – 1 Gbps> 1 Gbps
Latency10 ms radio< 1 ms radio
Download speed1 Gbps10 Gbps
Spectral efficiency30 b/s/Hz120 b/s/Hz
TTI (Transmission Time Interval)1 ms100 µs (min.) hingga 4 ms (max.)
Frequency band2 hingga 8 GHz3 hingga 300 Ghz
Primary base stationsCell towersSmall cells
Connection density1000/Km21000000/Km2
OFDM encoding20 MHz100—800 MHz channels
Goal for cell encoding200—400 users per cell100 kali lebih banyak dari 4G
What is 5G base station architecture? | Essentra Components US

Pertimbangan Desain Arsitektur Jaringan 5G

5G dirancang untuk berjalan pada frekuensi radio mulai dari di bawah 1 GHz hingga frekuensi yang sangat tinggi. Ini disebut dengan gelombang milimeter, atau mmWave. Semakin rendah frekuensinya, sinyal akan dapat menjangkau jarak yang lebih jauh.

Semakin tinggi frekuensinya, sinyal dapat mengirimkan lebih banyak data. Arsitektur jaringan inti 5G beroperasi pada berbagai pita frekuensi, tetapi frekuensi yang lebih tinggi memberikan manfaat yang paling besar. Untuk menampung frekuensi yang lebih tinggi ini, diperlukan antena stasiun dasar yang berbeda dan lebih padat untuk komunikasi seluler.

Frekuensi Jaringan 5G

5G high bang (mmWave)Delivers highest frequencies, from 24 GHz to around 100 GHz
Short range – high frequencies can’t travel through obstacles
Limited mmWave coverage
Requires more cellular infrastructure
5G mid banOperates within 2-6 GHz range
Designed as a capacity layer
Peak data rates in hundreds of Mbps
5G low bandOperates below 2 GHz
Enables broad coverage
Uses spectrum in use today for 4G LTE
What is 5G base station architecture? | Essentra Components US

Membangun Base Station untuk Jaringan 5G

Desain harus mempertimbangkan beberapa tantangan. Apakah aplikasi lebih bergantung pada jarak atau kemampuan bandwidth – atau kombinasi keduanya? Apa persyaratan dayanya? Stasiun dasar 5G umumnya membutuhkan lebih dari dua kali lipat daya yang dibutuhkan oleh stasiun dasar 4G.

Dalam perencanaan jaringan 5G, operator seluler memiliki dua opsi yang harus dipertimbangkan saat beralih dari inti 4G yang sudah ada ke 5G: arsitektur non-standalone (NSA) atau standalone (SA).

Non-standalone Base Station (NSA)

NSA memungkinkan operator memanfaatkan investasi yang telah dilakukan dalam jaringan 4G yang sudah ada daripada harus mendeploy inti baru untuk infrastruktur 5G mereka. Hal ini membuat biaya stasiun dasar 5G jauh lebih rendah dibandingkan dengan arsitektur SA. Operator dapat menurunkan biaya mereka, menemukan sumber pendapatan baru dari 5G, dan memberikan kecepatan data yang lebih tinggi dengan:

  1. Jaringan Akses Radio (RAN) 5G, yang dapat didukung oleh inti Paket Terkembang (Evolved Packet Core/EPC) yang sudah ada, sehingga mengurangi pengeluaran modal (CAPEX) dan pengeluaran operasional (OPEX).
  2. Mengadopsi virtualisasi pemisahan Kontrol dan User Plane (CUPS) dan jaringan terdefinisi perangkat lunak (software-defined networking/SDN).

Arsitektur NSA mencakup RAN baru, yang dideploy seiring dengan radio 4G atau LTE yang sudah ada dengan inti 4G atau EPC yang juga sudah ada. Peningkatan lebar pita data dimungkinkan oleh dua rentang frekuensi radio baru ini:

  1. Rentang 1: 450 MHz – 6000 MHz – tumpang tindih dengan frekuensi 4G LTE dan disebut sebagai sub-6 GHz.
  2. Rentang 2: 24 GHz – 52 GHz – rentang frekuensi mmWave utama.

Standalone Base Station (SA)

Arsitektur jaringan 5G didasarkan pada standar baru yang diperkenalkan oleh Proyek Kemitraan Generasi Ketiga (3rd Generation Partnership Project/3GPP). Ini adalah organisasi yang menetapkan standar internasional untuk semua komunikasi seluler. SA merupakan arsitektur Base Transceiver Station baru yang ditentukan oleh 3GPP. Ada beberapa perubahan penting:

  1. Service-Based Architecture (SBA) – Interconnected Network Functions (NFs) menyediakan fungsionalitas plane kontrol dan repositori data bersama dengan izin untuk mengakses layanan satu sama lain.
  2. Memisahkan berbagai fungsi jaringan.
  3. Memberikan jaminan kecepatan tinggi dan layanan yang lebih baik dari ujung ke ujung.

5G SA melibatkan radio baru. Ini terdiri dari:

  1. Arsitektur berbasis virtualisasi dan cloud-native (CNA), yang menyediakan cara baru untuk mengembangkan, mendeploy, dan mengelola layanan.
  2. SBA-nya menggunakan arsitektur teknologi edge untuk mendeploy fungsi jaringan perangkat lunak 5G.

Tertarik untuk mendapatkan artikel unik lainnya? Ikuti terus Alan Creative. Bukan hanya artikel unik, tetapi kalian juga bisa mendapatkan artikel informatif seputar teknologi hingga digital marketing.

Cari semua kebutuhan konten digital hingga teknologi untuk bisnis dan pemerintah hanya di Alan Creative! Termasuk pembuatan website profesional dengan harga terjangkau!

Sebarkan konten ini jika bermanfaat:

Facebook
Twitter
Pinterest
LinkedIn

PORTOFOLIO KAMI:

PRODUK ALAN:

Media Sosial kami:

ARTIKEL POPULER!

Dapatkan info terbaru!

Dapatkan artikel & info terbaru!

Tidak ada spam, hanya artikel dan info terbaru!

KATEGORI ARTIKEL

Banyak artikel lain disini!

Baca artikel lainnya...

perkembangan edutech

Perkembangan Edutech di Indonesia

Hi Alan Lovers, pendidikan merupakan aspek penting dalam kehidupan manusia. Dalam era digital, teknologi semakin memudahkan proses pembelajaran dengan adanya Edutech (education technology) atau teknologi

perang uhud

Perang Uhud: Sejarah dan Pelajaran

Perang Uhud adalah salah satu peristiwa penting dalam sejarah Islam. Perang ini terjadi pada tahun ketiga Hijriah, di mana pasukan Muslim yang dipimpin oleh Nabi

id_IDID

Konsultasi aja dulu. Gratis!

Hubungi kami untuk mendapatkan proposal penawaran jika project brief/requirement (dokumen proyek) sudah ada dan lengkap.
Konsultasi yuk ->
Butuh konsultasi?
Hai,

Alan Creative disini, kami berharap anda tersenyum dan bahagia hari ini. Ada yang dapat kami bantu? Jika iya, jangan sungkan menghubungi kami.

Salam hangat,
Alan Creative