fbpx
Web capture_31-3-2023_153353_www.bing.com

5 Teknology Stack yang Umum Digunakan Oleh Software House

Halo, Alan Lovers! Dalam era teknologi yang semakin berkembang pesat, software house menjadi semakin penting dalam pengembangan perangkat lunak. Namun, untuk menghasilkan perangkat lunak yang berkualitas, diperlukan penguasaan technology stack yang tepat. Berikut ini adalah 5 technology stack yang umum digunakan oleh software house.

1. MEAN Stack

https://i.imgur.com/jKKzmvC.jpg

MEAN stack adalah technology stack yang digunakan untuk membangun aplikasi web full-stack yang terdiri dari beberapa teknologi utama, yaitu:

  1. MongoDB: Database NoSQL menggunakan format dokumen JSON. MongoDB digunakan sebagai database utama dari MEAN stack karena fleksibel dan dapat diskalakan, sehingga mudah digunakan dalam aplikasi dengan jumlah data yang besar.
  2. Express.js: Framework web untuk membangun aplikasi web menggunakan Node.js. Express.js memudahkan developer untuk membuat RESTful API dan mengelola perutean dalam aplikasi.
  3. Angular: Kerangka front-end JavaScript yang digunakan untuk membuat antarmuka pengguna dan tampilan dalam aplikasi. Angular memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi web yang dinamis dan interaktif menggunakan data MongoDB.
  4. node.js: Platform JavaScript sisi server untuk menjalankan aplikasi web di server. Node.js memungkinkan pengembang untuk menggunakan JavaScript di sisi klien dan server.

Kombinasi keempat teknologi ini membentuk technology stack yang lengkap dan tangguh yang memungkinkan pengembang membangun aplikasi web dengan cepat dan efisien.

Di dalam MEAN stack, pengembang dapat menggunakan JavaScript di semua aspek aplikasi, menyederhanakan pengembangan dan mengurangi kompleksitas tumpukan teknologi.

Selain itu, MongoDB memungkinkan pengembang untuk menyimpan data dalam format yang sama dengan data yang digunakan oleh Angular, membuatnya lebih mudah untuk menggunakan data dalam aplikasi. 

2. MERN Stack

https://miro.medium.com/max/1400/1*k0SazfSJ-tPSBbt2WDYIyw.png

MERN stack adalah salah satu teknologi stack untuk pengembangan aplikasi web yang terdiri dari empat komponen utama, yaitu MongoDB, Express, React, dan Node.js. MERN stack mirip dengan MEAN stack, kecuali untuk penggunaan React sebagai pengganti Angular.

Berikut ini adalah penjelasan singkat mengenai setiap komponen MERN stack:

  1. MongoDB: MongoDB adalah basis data NoSQL yang populer karena kemampuannya dalam menangani data semi-struktural dan tidak terstruktur, serta kemampuan scaling dan performa yang baik.
  2. Express: Express adalah framework web yang berjalan di atas Node.js, yang menyediakan fitur-fitur yang diperlukan untuk mengembangkan aplikasi web seperti routing, middleware, dan integrasi dengan berbagai sumber data.
  3. React: React adalah sebuah library JavaScript untuk membangun antarmuka pengguna (UI) yang dikembangkan oleh Facebook. React menggunakan konsep komponen untuk memudahkan pengembangan UI yang modular dan reusable.
  4. Node.js: Node.js adalah runtime environment yang memungkinkan pengembangan aplikasi server-side dengan menggunakan bahasa pemrograman JavaScript. Node.js juga menyediakan banyak modul dan paket-paket yang memudahkan pengembangan aplikasi web.

Kombinasi dari keempat teknologi tersebut membentuk MERN stack, yang merupakan pilihan yang populer untuk pengembangan aplikasi web modern karena kemampuan scaling dan performa yang baik, serta kemampuan untuk mengembangkan aplikasi dengan UI yang modular dan reusable.

3. LAMP Stack

Geekboots | LAMP stack and its advantages

LAMP stack adalah singkatan dari Linux, Apache, MySQL, dan PHP/Perl/Python, yang merupakan teknologi open source yang sering digunakan dalam pengembangan web dan aplikasi.

Linux adalah sistem operasi open source yang populer digunakan dalam server dan komputer pribadi. Apache adalah server web open source yang populer, yang berfungsi untuk menangani permintaan dari klien dan memberikan file HTML, CSS, dan JavaScript ke browser.

MySQL adalah sistem manajemen basis data open source yang digunakan untuk menyimpan dan mengelola data pada server. Sedangkan, PHP/Perl/Python adalah bahasa pemrograman open source yang umum digunakan untuk mengembangkan aplikasi web dan backend.

Kombinasi teknologi LAMP stack ini sangat populer dalam pengembangan aplikasi web, terutama untuk proyek-proyek kecil dan menengah. Keuntungan dari LAMP stack meliputi biaya yang rendah, stabilitas dan keamanan yang tinggi, dan mudahnya integrasi dengan aplikasi open source lainnya.

Selain itu, banyak developer yang memiliki pengalaman dalam penggunaan teknologi LAMP stack, sehingga mudah untuk menemukan dan merekrut developer yang terampil.

4. .NET Stack

https://www.vcubesoftsolutions.com/full-stack-net-developer-salary/

.NET stack adalah kumpulan teknologi yang digunakan untuk pengembangan perangkat lunak dan aplikasi web berbasis Microsoft .NET Framework.

Stack ini mencakup bahasa pemrograman, platform pengembangan, dan lingkungan kerja (framework) yang dibutuhkan untuk mengembangkan aplikasi yang berjalan di sistem operasi Windows.

Berikut ini komponen utama dari .NET stack:

  1. Bahasa pemrograman: .NET stack mendukung berbagai bahasa pemrograman seperti C#, Visual Basic, F# dan lainnya.
  2. Platform pengembangan: Visual Studio adalah platform pengembangan yang paling populer untuk pengembangan aplikasi .NET. Visual Studio memiliki berbagai fitur untuk pengembangan aplikasi seperti editor kode, debugging, dan integrasi dengan alat pengembangan lainnya.
  3. Framework: .NET Framework adalah lingkungan kerja yang diperlukan untuk menjalankan aplikasi .NET. Framework ini memiliki berbagai fitur seperti pemrosesan data, pengelolaan memori, dan keamanan.
  4. Teknologi server: Teknologi server yang digunakan pada .NET stack antara lain Microsoft SQL Server, Windows Server, dan Internet Information Services (IIS).

Dengan menggunakan .NET stack, pengembang dapat mengembangkan aplikasi yang aman, cepat, dan dapat diandalkan dengan menggunakan bahasa pemrograman yang familiar dan lingkungan pengembangan yang lengkap.

.NET stack dapat digunakan untuk berbagai jenis aplikasi, mulai dari desktop hingga aplikasi web dan mobile.

5. Java Stack

http://www.cbronline.com/news/enterprise-it/software/java-programming-4922089

Java stack, atau sering disebut sebagai Java technology stack, adalah kumpulan teknologi yang digunakan dalam pengembangan aplikasi Java. Java stack biasanya terdiri dari tiga lapisan yaitu, front-end (tampilan pengguna), back-end (logika bisnis), dan database. Berikut adalah teknologi yang umum digunakan dalam Java stack:

  1. Front-end
    • Java Server Pages (JSP)
    • JavaServer Faces (JSF)
    • JavaFX
    • Spring MVC
    • Thymeleaf
  2. Back-end
    • Java Standard Edition (SE)
    • Java Enterprise Edition (EE)
    • Spring Framework
    • Hibernate
    • Apache Struts
  3. Database
    • MySQL
    • Oracle
    • PostgreSQL
    • MongoDB
    • Apache Derby

Java stack sangat populer di dunia bisnis dan sering digunakan dalam pengembangan aplikasi web skala besar seperti e-commerce, perbankan, logistik, dan sejenisnya.

Java stack memiliki keunggulan dalam keamanan, kestabilan, dan skalabilitas. Selain itu, Java stack memiliki banyak framework dan library yang mendukung pengembangan aplikasi dengan cepat dan efisien.

Kesimpulan

Berbagai technology stack tersebut digunakan dalam berbagai kebutuhan dan kemampuan dari pihak software house itu sendiri.

Kalian tertarik untuk mengembangkan website tapi bingung gimana caranya? Jangan khawatir, Alan Creative hadir untuk membantu menyelesaikan masalah kalian. Kami menyediakan layanan pembuatan website dengan profesional. Tunggu apalagi? Hubungi kami sekarang juga untuk mendapatkan penawaran terbaik!

Sebarkan konten ini jika bermanfaat:

Facebook
Twitter
Pinterest
LinkedIn

PORTOFOLIO KAMI:

PRODUK ALAN:

Media Sosial kami:

ARTIKEL POPULER!

Dapatkan info terbaru!

Dapatkan artikel & info terbaru!

Tidak ada spam, hanya artikel dan info terbaru!

KATEGORI ARTIKEL

Banyak artikel lain disini!

Baca artikel lainnya...

Jangan Salah! Ini Perbedaan AR dan VR (Sumber: Unsplash)

Jangan Salah! Ini Perbedaan AR dan VR

Halo, Alan Lovers! Masih banyak yang belum mengetahui perbedaan AR dan VR. Padahal, kedua teknologi tersebut memiliki perbedaan yang signifikan. Sebetulnya, baik AR (Augmented Reality)

id_IDID

Konsultasi aja dulu. Gratis!

Hubungi kami untuk mendapatkan proposal penawaran jika project brief/requirement (dokumen proyek) sudah ada dan lengkap.
Konsultasi yuk ->
Butuh konsultasi?
Hai,

Alan Creative disini, kami berharap anda tersenyum dan bahagia hari ini. Ada yang dapat kami bantu? Jika iya, jangan sungkan menghubungi kami.

Salam hangat,
Alan Creative