fbpx
Agile Methodology (1)

Apa Itu Waterfall Methodology?

Halo, Alan Lovers! Kalian tau kan kalau software development methodology itu memiliki banyak macamnya? Dalam artikel ini, kita akan membahas salah satunya, yaitu waterfall methodology. Apa itu waterfall methodology?

Secara umum, metodologi pengembangan software atau manajemen proyek bisa bersifat rigid maupun fleksibel. Waterfall methodology ini termasuk kedalam sifat rigid, sehingga cukup kaku dan dingin. Penasaran sama metodologi ini? Yuk simak artikelnya sampai selesai.

Apa Itu Waterfall Methodology

Waterfall methodology merupakan model software development life cycle (SDLC) untuk mengembangkan sebuah proyek software.

Hal yang menjadi pembeda waterfall methodology dari SDLC lainnya adalah workflow yang linear. Artinya, kalian harus menyelesaikan setiap tahapan sesuai dengan urutan yang telah direncakanan. Mudahnya, kalian perhatikan gambar di bawah ini!

Metodologi ini merupakan model pertama dalam dunia SDLC. Dikembangkan pada tahun 1970 oleh Dr. Winston W. Royce. Tahapan dalam metodologi ini terdiri dari 7 tahap. Apa saja tahapannya?

7 Tahap Model Waterfall

  1. System requirements 
  2. Software requirements
  3. Analysis
  4. Program design
  5. Coding
  6. Testing
  7. Operations

Fase system & software requirement melibatkan pengumpulan dan pendokumentasian persyaratan yang menentukan produk. Proses ini biasanya melibatkan pemangku kepentingan seperti pelanggan dan manajer proyek. Fase analisis melibatkan langkah-langkah seperti menganalisis persyaratan untuk mengidentifikasi risiko dan mendokumentasikan strategi.

Program desain berfokus pada perancangan arsitektur, logika bisnis, dan konsep untuk perangkat lunak. Fase desain diikuti oleh fase pengkodean yang melibatkan penulisan kode sumber untuk perangkat lunak berdasarkan desain yang direncanakan.

Kemudian, testing, menyangkut pengujian perangkat lunak untuk memastikannya memenuhi harapan. Fase terakhir, operasi, melibatkan penggelaran aplikasi serta perencanaan dukungan dan pemeliharaan.

Keunggulan Waterfall Methodology

Waterfall menyediakan kerangka kerja yang sistematis dan dapat diprediksi yang membantu mendamaikan ekspektasi, meningkatkan perencanaan, meningkatkan efisiensi, dan memastikan kontrol kualitas.

Terlebih lagi, dokumentasi air terjun menyediakan entri bagi orang di luar proyek untuk membangun perangkat lunak tanpa harus bergantung pada pembuatnya, yang berguna jika Anda perlu membawa bantuan eksternal atau mengimplementasikan perubahan pada tim proyek.

Kekurangan Waterfall Methodology

Keterbatasan struktural waterfall methodology dapat menimbulkan beberapa masalah untuk proyek dengan banyak ketidakpastian. Misalnya, aliran linier metodologi mengharuskan setiap fase diselesaikan sebelum melanjutkan ke fase berikutnya, yang berarti metodologi tidak mendukung peninjauan kembali dan penyempurnaan data berdasarkan informasi baru yang mungkin muncul kemudian dalam siklus hidup proyek.

Contoh spesifik dari batasan ini adalah fokus metodologi dalam menentukan semua persyaratan di awal proyek. Lagi pula, pemangku kepentingan mungkin tidak tahu segalanya tentang proyek di awal atau mereka mungkin mengubah pendapat mereka nanti tentang apa yang sebenarnya harus dilakukan produk atau segmen pelanggan apa yang ingin mereka layani.

Di sisi lain, proyek dengan persyaratan yang terdefinisi dengan baik dan stabil dapat mengambil manfaat dari air terjun karena memastikan penetapan dan dokumentasi persyaratan sesegera mungkin.

Kelemahan lain dari waterfall methodology adalah implementasi perangkat lunak aktual yang terlambat, yang dapat mengakibatkan produk tidak sesuai dengan harapan pemangku kepentingan. Misalnya, jika pengembang salah memahami ide pelanggan tentang fitur tertentu karena persyaratan yang tidak jelas, produk akhir tidak akan berfungsi seperti yang diharapkan. Pengujian yang terlambat juga dapat menyebabkan terlambatnya menemukan masalah sistemik dalam pengembangan proyek ketika lebih sulit untuk memperbaiki desain.

Kesimpulan

Ada info menarik juga buat kalian, bahwa Alan Creative menerapkan agile methodology dalam mengerjakan proyek. Oleh karenanya, berbagai macam aplikasi hingga web yang dikembangkan dapat diselesaikan secara cepat dan sesuai dengan keinginan kalian. Kalau kalian butuh jasa layanan pembuatan aplikasi hingga web, tunggu apalagi? Hubungi kami sekarang juga!

Sebarkan konten ini jika bermanfaat:

Facebook
Twitter
Pinterest
LinkedIn

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PORTOFOLIO KAMI:

PRODUK ALAN:

Media Sosial kami:

ARTIKEL POPULER!

Dapatkan info terbaru!

Dapatkan artikel & info terbaru!

Tidak ada spam, hanya artikel dan info terbaru!

KATEGORI ARTIKEL

Banyak artikel lain disini!

Baca artikel lainnya...

Mengenal Apa Itu PostgreSQL

Halo, Alan Lovers! Siapa yang lagi atau mau ngembangin aplikasi web? Kalau gitu, pas banget nih kita bahas bahas salah satu sistem yang yang harus

id_IDID

Konsultasi aja dulu. Gratis!

Hubungi kami untuk mendapatkan proposal penawaran jika project brief/requirement (dokumen proyek) sudah ada dan lengkap.
Konsultasi yuk ->
Butuh konsultasi?
Hai,

Alan Creative disini, kami berharap anda tersenyum dan bahagia hari ini. Ada yang dapat kami bantu? Jika iya, jangan sungkan menghubungi kami.

Salam hangat,
Alan Creative